Sunday, June 7, 2015

[MATI RASA]

Posted by Blue Rose at 6:34 AM
Gadis itu mati karena tak bisa lagi mengartikan rasanya
Ia hidup dalam pikiran, bahwa semua tak sia-sia
Memang betul, ia bahagia. Setidaknya begitulah ia kira.
Maka seakan suntikan narkoba, di otaknya terpatri:
Bahwa ia bahagia,
Fakta selain itu hanyalah godaan setan.

Kalau begitu, mengapa ia menghabiskan harinya menangis?
Merintih, meratap, berteriak kepada dinding yang bahkan malas membalas?
Mengapa ia menengadah ke langit-langit sambil memohon:
Agar dirinya lebih bahagia dari sekarang?

Lalu gadis itu mati rasa, begitu saja!
Karena sampai sekarang tidak ada yang mengerti,
Bahwa sedihnya sudah ia pendam bertahun-tahun
Bahwa ia berpikir dirinya lebih bahagia dari yang ia kira
Bahwa tangis dan keluh kesahnya adalah nyata
Yang sebelumnya ia sembunyikan dibalik tawanya

Gadis itu mati rasa dan bersamanya mati pula jiwanya
Kepada langit dan bumi yang berada di antaranya gadis itu jatuh
Dan luruh dalam dekapan sang bumi
Yang menerima kesedihannya dan menguburkannya dalam-dalam
Tanpa pernah rasa itu beristirahat dalam tenang.

0 comments:

Post a Comment

 

Bitterness Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea